Pertama Kali Mengenal Internet

Pada artikel kali ini, Saya ingin menceritakan pengalaman Saya pada saat pertama kali Saya mengenal internet.
Dulu, tentunya bukan sekarang lah yaa haha…*Uups maaf
Berawal dari perkenalan dengan seorang teman yang ibunya bekerja dirumah yang saya tempati dulu. Saya tinggal dirumah bibi Saya di sebuah kota kecil dan bisa dibilang sangat jauh dari ibu kota. Harus menempuh perjalanan selama ± 12 jam untuk sampai ke ibu kota. Sebuah kota kecil itu bernama Nanga Pinoh yang terletak di provinsi Kalimantan Barat. Jadi teman Saya ini asalnya dari kota Lombok, Nusa Tenggara Barat. Dia bertanya kepada Saya dimana lokasi warnet dikota ini, trus Saya jawab. Kira-kira dialognya seperti ini:

Teman : Dimana warnet disini?
Saya : Aku pernah baca ada tulisan warnet di deretan ruko sana.
Teman : Ayo kita kesana (sambil menghidupkan motor)
Saya : Tunggu dulu, warnet itu apa?
Teman : Punya uang berapa?
Saya : Ada lima ribu.
Teman : Ayo ikut, ntar aku ajarin.

Nah setelah percakapan itu, Saya diajaknya untuk pergi ke warnet yang Saya sendiripun gak tau warnet itu apa. Pas masuk, ada banyak komputer yang berjejer rapi dan ada juga yang berada didalam kamar kecil… eh salah, maksudnya ada kamar ukuran 1,5 M x 1,5 M yang isinya komputer, mungkin istilah lainnya adalah bilik.
Nah setelah dia menghidupkan komputernya, lalu membuka sebuah browser. Bukan mozilla, bukan juga google chrome, tapi Safari kalo gak salah. Disanalah dia mulai untuk ngajarin Saya. Situs pertama kali yang ia kenalkan kepada Saya adalah Google.com. Lalu dia klik tulisan “Image” pada halaman utama Google. Terjadilah percakapan kembali:

Teman : Kamu mau lihat gambar apa?
Saya : Gambar apa?
Teman : Apa saja, ntar semuanya muncul disini.
Saya : (karena pada waktu itu Saya menggemari artis wanita, lalu Saya sebut nama artis itu, dan dia ketik lalu tekan “Enter”
Teman : Tuh muncul semua kaan…
Saya : (bengong dan berbicara dalam hati “Alah maak.. canggih sekali…”)

Ya begitulah yang terjadi… Selama sejam Saya cuma iseng cek gambar dengan keyword yang bermacam-macam. Udah seperti orang aneh aja…

Beberapa hari kemudian, Saya ingin ke warnet lagi, tapi sendirian. Kalian tau apa yang Saya lakukan? Cuma buka gugel image dan mencoba keyword yang Saya tau, dan bengong melihat hasil pencarian yang muncul. Udah kayak orang aneh gitu. Lagi nulis artikel ini aja Saya ketawa-ketawa sendiri mengingat Saya yang dulu hahaha 😀

Sayangnya pertemuan Saya dengan teman Saya itu tidak berlangsung lama. Dia harus kembali ke Lombok untuk melanjutkan sekolah. Yah… cuma sebatas google image yang Saya tau.
Tidak lama setelah itu, disekolah Saya ada murid pindahan kelas 3, waktu itu Saya masih kelas 1. Karena wajahnya yang berbeda dengan kebanyakan siswa, membuat dia mudah sekali untuk ditandai atau dikenali. Karena wajahnya yang mirip orang arab dan didukung oleh hidung yang mancung, membuat dia dikenal dengan panggilan One Abudtz, atau dibaca wan abut, seperti ala arab gitu.
Dia pindahan dari kota Pontianak, yakni ibu kota provinsi Kalimantan Barat. Orang kota yang pindah ke desa, tau sendiri kan gaya nya “sengak” gitu haha…

Singkat cerita, Saya berkenalan dengan dia dan kamipun akrab karena kami mengikuti organisasi yang sama di sekolah itu, lebih tepatnya lagi ekstra kulikuler.
Terjadilah dialog seperti dibawah ini:

Saya : Wan, kamu pernah ke warnet gak?
Wan Abut : Emang disini ada warnet?
Saya : Ada, kita kesana yuk.. Ajarin aku main warnet.
Wan Abut : Apa yang lu tau?
Saya : Cuma gugel.
Wan Abut : Pernah buat email?
Saya : Apaan tu?
Wan Abut : Itu lho… buat kirim surat gitu.
Saya : Ajarin dong…
Wan Abut : Ayo kita kesana.

Naah… Saya banyak belajar dari dia setelah berkali-kali kewarnet. Akhirnya buka cuma gugel doang yang Saya tau. Saya sudah punya email di yahoo, Saya kenal youtube dan Saya juga buat friendster haha…
Dulu Youtube gak seperti sekarang… Dulu itu buka 1 video aja memakan waktu berjam-jam haha lelet banget… Sekarang mah enak. Dia juga ajarkan Saya chatting menggunakan akun email yahoo.

Singkat cerita, pertemuan kami tidak berlangsung lama. Dia pun lulus sekolah dan ingin kembali ke ibu kota untuk lanjutkan kuliah. Saya sedih, karena dia orangnya baik dan Saya banyak belajar dari dia…
Pada suatu hari, dia yang berada di ibu kota mengirim SMS kepada Saya, dia bilang “Man, lu punya facebook gak”. Lalu terjadilah percakapan via SMS:

Saya : Apaan tuh?
Wan Abut : Sama seperti friendster, tapi lebih canggih.
Saya : Apa canggihnya?
Wan Abut : facebook bisa chattingan, buatlah biar kita bisa chatting.
Saya : Malas ah.. Punya friendster aja udah untung
Wan Abut : Ya udah, ntar gue buatin.
Saya : Terserah deh…

Alhasil, dia buatkan Saya akun facebook yang hingga saat ini akun tersebut masih Saya gunakan.

Nah.. itulah cerita Saya pada saat pertama kali mengenal internet dan sosial media. Dengan perkembangan yang pesat, kota Nanga Pinoh sekarang punya banyak warnet dan kecepatannyapun gak sama seperti dulu.
Saya yakin, kalian juga punya cerita pada saat mengenal internet. Mungkin ceritanya lebih unik dari yang Saya alami.

Happy Blogging