Kembali Galau Lagi

Galau kembali menghampiriku beberapa hari belakangan ini… Pertama kabar buruk yang Saya dapatkan dari Sahabat di Kalimantan sana, yang kedua rekan kerja Saya lagi cari gara-gara . . . Kalau berlaku curang sih gak masalah toh dia yang menanggung resiko dan dosanya, tapi jangan sampai merugikan Saya . . .
Nah itu yang membuat Saya galau dan BeTe . . .

Minggu pagi ini Saya merasa benar-benar galau, lalu Saya putuskan untuk mengunjungi pemakaman dimana itu adalah tempat peristirahatan terakhir Ayah…
Langsung Saya panaskan menis motor dan bersiap2 untuk berangkat…

Setibanya di pemakaman, aku parkirkan motor ini dan melangkah masuk..
“Assalamu’alikum ya ahli kubur…” ucap ku kepada penghuni pemakaman ini. Saya tau mengucapkan salam adalah Sunnah, tapi kali ini Saya berharap gak ada yang jawab salam Saya, meskipun menjawab salam hukumnya wajib…
Sudah lama Saya gak main2 kesini, ternyata lahan pemakaman semakin luas, mengingatkan ku pada kematian.

Setibanya di pemakaman Ayah, Saya duduk dan kembali mengucapkan salam, namun kali ini salamnya khusus untuk Ayah.

Saya yang masih 6 bulan | Ayah Saya ganteng ya, wajar aja nurun ke anaknya…

“Assalamu’alaikum Yah . . . Gimana kabar Ayah sekarang?”
“Kok tempat Ayah kotor sih? Gak Ayah bersihin yaa . . .”

“Yah Maaf ya, Rahman udah jarang main kesini, gak seperti dulu yang hampir tiap hari kami kesini buat bersihin tempat Ayah.”

“Ayah dengerin Rahman ngomong aja, jangan jawab yaa… kalo Ayah jawab Rahman kabur nih..”

“Yah, Rahman lagi galau nih yah, mau curhat dikit sama Ayah..”

“Alhamulillah Rahman udah dapat kerja baru yah.. Walaupun gajinya kecil, Rahman gak permasalahkan itu yah..”

“Do’ain Rahman ya Yah semoga bisa bekerja dengan baik dan bisa bantu ibuk bayar sekolah adek..”

“Awas ya kalo gak di do’ain.. Seharusnya Rahman kesini buat minta duit ke Ayah.. kan kewajiban Ayah buat kasih nafkah.”

“Tapi biarlah, daripada Ayah kasih uang ke Rahman trus Rahman pingsan, mending Rahman minta di do’ain aja…”

“Sekalian ya Yah, do’ain Kami agar selalu ingat shalat dan selalu mendo’akan Ayah..”

“Iya iya Rahman tau, seharusnya Rahman yang do’ain Ayah, tapi kali ini giliran Rahman yang minta di do’ain..”

“Udah dulu ya Yah.. Rahman pulang dulu, hari ini panas banget, ntar kulit Rahman hitam Rahman mau nyuci baju dulu…”

“Rahman pulang dulu Yah, jangan nakal disini…”

 

Meskipun gak ketemu langsung dengan Ayah, setidaknya Saya udah lega karena udah curhat dan mengelurkan uneg-uneg. . . Semoga Allah selalu memberikan petunjukNya kepada kita semua . . . Aamiin . . .

Happy Blogging . . .

Iklan