Jangan Bully Saya

๐Ÿค” hmm… Bully itu apa sih? Banyak banget peristiwa bully terjadi dikalangan anak sekolahan sekarang ini…
Saya bingung apa artinya bully.. Dijaman Sekolah dulu, gak pernah kenal yang namanya bully… Kalo “ngejek” sih iya . . . ๐Ÿคฃ

Jaman sekolah dulu Saya juga nakal.. Tapi senakal-nakalnya kami waktu sekolah, paling banter nyebutin nama orang tua . . . ๐Ÿ˜… Bheeekkkh.. itu sakit hatinya bukan main… Benda yang paling kami jaga pada waktu itu adalah buku raport sekolah..๐Ÿ˜‚ Pernah ngalamin gak sih…

Tapi beberapa bulan belakangan ini, tersebar luas video ๐ŸŽฅ kekerasan oleh seorang kakak kelas terhadap adik kelasnya.. dan itu yang mereka sebut dengan bully.. ๐Ÿ˜ค
Pertama kali Saya lihat cuplikan video tersebut.. hmm miris banget.. Hampir gak ada moralnya.. Adik kelas dijambak-jambak trus ditendang dan ditampar..๐Ÿ˜  Eh gua bilangin ya, orang tua tu anak susah payah ngasih makan, lha lu seenaknya aja ngegampar anak orang.. Gua kepret juga lu.. kesal gua . . .

Nih pesen buat ibu-ibu atau kalian calon ibu, jangan kebanyakan kasih micin ke anak-anak.. Kasihan otak dan moralnya jadi cepat rapuh.. ๐Ÿ’”*kayaknya salah emoticon
Kalo yang dibully itu ternyata adik kita gimana? atau tanpa sepengetahuan kita, ternyata anak kita (*kita? ๐Ÿ˜’) disekolah adalah korban bully, gimana? Khawatir kan…? ๐Ÿ˜ฑ
Saya yang punya segudang adik juga jadi was-was akan kabar buruk ini. . . Saya selalu berpesan kepada mereka.. “dek, kalo ada yang jahat sama kamu, bilang sama abang yaa.. atau kalau dia pukul kamu, kamu bales pukul aja, jangan mau jadi korban bully.. daripada dibully, mending kamu yang ngebully Huahaha ๐Ÿ˜ˆ” *kesurupan

Anggap aja ilustrasi, meskipun gak sama dg cerita

Beberapa tahun yang lalu, waktu Saya jemput sii Bungsu di TeKa.. Saya melihat ada seorang anak laki-laki yang diejek-ejek oleh temannya.. aah mereka hanya anak TeKa yang suka bermain. Tapi setelah Saya perhatikan, ternyata sii anak tadi diejek karena di baru saja mengalami kecelakaan yang mengakibatkan tangan kirinya diamputasi hingga pergelangan. Sedih Saya melihatnya.. ๐Ÿ˜ญ
Segera Saya bubarkan teman-teman yang ngebully nya tersebut.. Lalu Saya ajak sii anak kecil tadi untuk duduk di beranda sekolah..

Yang hebatnya dari anak ini, dia gak Down dengan bully-an tersebut.. Saya gak melihat adanya ekspresi sedih diwajahnya..
Saya punya banyak adik, tapi nasibnya gak semalang anak ini.. Lalu anak ini Saya ajak berbincang-bincang..

“Kamu kenapa dek, kok teman-temanmu mengejek kamu?”

Dengan cadel-nya dia menjawab..
“Tangan bima dipotong dokter Om”  eh buset.. gue gak setua itu kali… ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

Mendengar jawaban polos tersebut, berlinanglah air mata Saya.. ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ
“Kok bisa, emang bima kenapa?”

“Gak tau bang, kata papa bima kecelakaan.”

Gila.. anak sepolos ini bisa menerangkan apa yang terjadi terhadap dirinya kepada orang lain…
“Ya udah, abang temenin bima nunggu jemputan dari papa bima yaa.. Bima jangan sedih lagi, biarin aja teman-teman bima mengejek-ejek, ntar kalo cape mereka diam sendiri” ๐Ÿ˜‡

“Bima gak sedih kok bang.. Kan cuma tangan bima aja yang dipotong.. Lihat dong apa yang masih disisa-in sama Allah..” ๐Ÿ˜ฒ๐Ÿ˜ฒ๐Ÿ˜ฒ

Mendengar perkataan anak polos ini membuatku terdiam.. Selama ini Saya hanya berfokus pada kekurangan tanpa mensyukuri apa yang telah Allah berikan kepada kita..

“Sayaaang . . . ayo pulang..” Terdengar suara memanggil, lembuut banget.. Ternyata itu ibunya bima yang jemput anaknya.. *kirain manggil Saya . . . ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

Sampai sekarang ucapan anak itu masih terngiang dibenak Saya.. Saya yang udah gede ini aja gak terbanyangkan bisa memiliki pola pikir seperti anak itu.. Bagi Saya dia adalah malaikat yang dikirim Allah kepada Saya untuk menyadarkan Saya agar selalu bersyukur dan tetap optimis dalam menjalani hidup..

Waktu sekolah dulu Saya sering dipanggil dengan sebutan “pendek” . . . Ya Saya murid paling pendek, bahkan setiap guru yang menjadi wali kelas Saya bertanya “Rahman, kamu gak salah sekolah?”
Saya gak tau, itu candaan atau hinaan, tapi tawa teman sekelas membuat Saya sempat menyayat hati…
Namun gak semua teman sekelas memanggil Saya dengan sebutan “Pendek”, hanya beberapa saja, dan mereka adalah teman ternakal dan bodoh dikelas.. Hugh.. wajar saja mereka seperti itu, mereka kan bodoh.. ๐Ÿ˜Ž
Hingga suatu saat, ketika guru mengajar dikelas dan bertanya..

“Ayo siapa yang tau jawabannya..?”

Tiba-tiba sii Bodoh itu berkata..
“Rahman aja yang jawab duluan bu, dia kan paling pendek dikelas..” Teman-teman tertawa sambil mengarahkan pandangankan padaku..

Dengan santainya Saya berdiri dan maju kedepan kelas, mengambil kapur dan menjawab pertanyaan dengan benar.. ๐Ÿ˜Ž
Saya berbalik badan dan berkata..
“Heh Panji, Kamu selalu menghina kecacatan Saya, gak sadar yaa sebenarnya hati kamu yang cacat.” #Boom…

Kelas menjadi hening seketika, lalu terdengarlah sorakan teman sekelas kearah panji.. “Uuuuuuuu . . . . Rasain kamu..”

Guru pada saat itu gak bisa berkata apa-apa . . . teman sekelas bersorak sarai dan memberikan tepuk tangan . . . Prok prook proook . . . “Rahmaaan . . . i love youuu . . .” ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜

Itu adalah pengalaman Saya ketika diejek oleh teman sekolah.. Saya memang pendek, tapi karena Saya pendek, Saya lebih mudah dikenal.. Satu sekolah kenal dengan Saya.. ya iya lah, pas upacara Saya yang paling didepan.. Justru kalo Saya gak ikut upacara malah dicariin hehe ๐Ÿ˜†

Mungkin sampai disini dulu tulisan Saya . . . Semoga kalian bisa menemukan pesan moral yang terhamil terkandung pada artikel ini.. ๐Ÿคฐ
Hah gak ada? ๐Ÿ˜ฑ Gak mungkin . . .
Ada kok.. cek lagi deh.. Saya taruh dibeberapa titik . . .

Kalo gak ketemu juga, periksa hatimu . . . ๐Ÿ˜Ž #ThugLife

Happy Blogging. . .

Iklan